Soal sindir menyindir

Alhamdulillah.. di tengah suntuk yang menggelapi tulisan yang tak kunjung jadi, ada komentar masuk ke bananaTalk home. Hehehehe… jadi ketawa-ketawa sendiri. Bukan hanya karena komentar itu, tapi jadi ingat ulah kakanda yang sering menyindirku dengan gayanya yang khas.

Sekitar 2 minggu yang lalu, pagi-pagi aku udah duduk manis di depan PC. Cek e-mail & account di Friendster. *Kalau anda bertanya, "Pagi2 kok udah online", nah.. satu-satunya kesempatanku untuk online adalah sebelum kakanda tercinta menyambangi PC ini. Karenaaa… seperti computer freak kebanyakan, kalo udah di depan komputer, itu komputer gak bakalan mati sampe dia mau tidur selepas tengah malam nanti! Dan kalo aku disuruh online mulai tengah malem, betapa kejamnya anda!* Lanjut ke cerita. Setelah mandi, suamiku kedengeran sibuk di belakang dan beberapa waktu kemudian dia sudah duduk di sampingku dengan segelas kopi dan makanan ‘setengah sarapan’ (yang beliau siapkan sendiri). Katanya, "Yahya itu ngga memenuhi syarat laki-laki Jawa. Soalnya, kriteria laki-laki Jawa itu adalah : pagi-pagi dibikinin kopi dan disedian sarapan, lalu sehari-hari kalo di rumah pake kaos & sarung, trus punya burung peliharaan". Denger kata-katanya begini aku langsung ketawa geli, "Nyindir yaaaa?". Dan jawabnya (dengan kalem tapi sedikiiitt mangkel hehehe) "Ngga! Ini namanya ‘tembak langsung‘!" emoticon

Emang beda-beda ya tipe orang dalam menyindir. Kalo aku nyindir orang (seringkali di rapat organisasi), seringkali yang disindir bukannya ketawa, tapi jadi pucat atau diam. Biasanya pula, lalu teman di sampingku dengan sigap menyikut atau melirik penuh teguran. "Sadis!" adalah komentar umum. Yang begini ini udah kucoba untuk direduksi seeeeeminimal mungkin. Banyak banget nasihat kakanda untukku dalam hal melapangkan dada & melembutkan kata. Tapi yaaa.. kalo sekali-sekali masih kelepasan sampe sekarang ya mohon dimaafkan.

Termasuk dalam kebiasaan burukku adalah ngga nyadar kalo aku tuh lagi nyindir orang. Ini tentu butuh bantuan orang lain untuk menyadarkan aku. Karena kalo yang bersangkutan sempat tersinggung dan daku tak meminta maaf, bisa runyam kan urusannya?

Anyway, di blog ini aku berusaha untuk jadi diri sendiri, sekaligus belajar hal yang baik-baik dari kakanda sayang. Selain menyindir dengan kiasan, ambil jalan memutar, ya paling aman memang tembak saja langsung… Jadi masalahnya jelas. Jelas pula kalau tiba-tiba ada yang datang padaku dan marah-marah, misalnya… hehehe. 

Akhir kata, aku mohon maaf lahir batin untuk seeemuaaaaa yang pernah tersakiti hatinya oleh lidah ini, terluka perasaannya oleh praduga yang kupunya dan apapun yang mungkin tak kusadari.

Dan omong-omong tentang menyindir, maaf juga kalau ada yang merasa pernah disindir. Aku sengaja atau tidak, sikapilah dengan satu di antara dua: 1. Jika tak benar, jangan marah, ngga bener ya jangan ‘merasa’ emoticon 2. Jika memang benar, lapangkanlah hatimu, terima ajalah.. aku ngga salah kan? (hehehe.. emoticon)

:: terimakasih spesial buat yang menginspirasi sayah ๐Ÿ™‚ :: 

5 Comments

  1. hericz

    October 5, 2005 at 6:18 pm

    Ini pasti nyindir aku!

    Pasti!รขโ€žยข

  2. Lita

    October 5, 2005 at 8:44 pm

    ๐Ÿ˜€ wakakaks… laki-laki Jawa tersindir! yang baru aja ulang taun kok jadi sensi banget sih? ๐Ÿ˜‰ kan aku mengerti maksud hatimu pak…

  3. Di

    October 6, 2005 at 8:10 am

    hihihi lucu juga
    jadi pengen seperti itu, tapi di sindir sama sapa yah ?

    salam kenal juga yaaah

    entar kalau babynya dah lahir kabar2 i yak ๐Ÿ˜€

  4. achedy

    October 6, 2005 at 2:12 pm

    Kalau disindir terus merah mukanya sih lumayan. yang susah kalo disindir2 tapi nggak ngerti2 juga.

    Biasanya kalau ngomong2 sama boss. Ah sekarang susah ya, apa-apa mahal, BBM Naik, barang-barang juga naik.

    eh Bosnya hanya nimpalin, bener sekarang memang susah. Padahal maksudku ……

  5. Lita

    October 6, 2005 at 2:20 pm

    lho… bosnya ndak salah pak, beliau pinter karena menanggapi hanya seperlunya.
    lain halnya kalo bapak bilang, “gimana kalo bos naikin gaji saya?” trus dijawab, “bener, sekarang memang susah”. nah itu mungkin ada sedikit masalah dengan pendengaran atau kecerdasan.. ato emang sukanya ngeles ajah.. hehe..

Leave a Reply to hericz Cancel

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.