“Buah matang di pohon”

Kemarin siang kontrol ke DSOG. Kali ini ganti dokter. Perawat di meja "tamu" ruang dokter sampe perlu memastikan dengan bertanya ulang. "Ibu mau ke dokter xxx?" Ngga umum kali ya ganti DSOG. Hehe…Kenapa ganti? Mmm, kinda hard to explain. Ngga ada alasan khusus yang memaksa. Pengen ada second opinion aja. Mungkin terinspirasi oleh kejadian waktu hamil pertama kali. "Jadi begini…" *and the story begins*

Dulu waktu masih kuliah di Bandung dan berencana melahirkan di Solo, DSOG (di Solo)-nya manut yang direkomendasikan DSOG-ku di Bandung. Pertama kali dateng, wadoh.. Ngantrinya.. subhanallah.. aku urutan 35! emoticon (kata DSOG yang di Bandung sih beliau ini satu2nya DSOG perempuan di Solo, makanya pasiennya bejibun kali ya?) Sempet ditinggal shalat, jajan (ngantri bikin laper emoticon ) & ke warnet segala, pas balik masih tetep ngantri… ckk ckk… Pas giliran masuk dan konsultasi, duh… ni dokter ngirit amat sih ngomongnya. Kalo ditanya jawabnya singkat banget, kalo gak ditanya ya diem aja.. sibuk bikin catetan sendiri. Daku & kakanda cuma bertukar pandang resah…

Setelah diskusi ama kakanda (karena DSOG yang dituju ini laki-laki), di waktu kontrol berikutnya kami pindah ke dokter di RS Muhammadiyah yang kabarnya komunikatif dan akomodatif *duh, bahasanya*. Dan… alhamdulillah emang jauh lebih memuaskan. Beliau bersedia menjawab semua pertanyaanku (yang banyak itu.. Aku pasien yang cerewet! And I’m proud of it. Note that!), dan dengan gayanya yang cuek itu kekhawatiranku lumayan terobati (maklum, hamil pertama, segala macem dipikirin!). Jawaban beliau yang jadi favoritku & kakanda adalah "Ahhh, gak pa-pa!" Cuma sekali kami ketemu beliau di ruang praktek, karena sebelum waktu kontrol berikutnya tiba, daku sudah menanti beliau di ruang bersalin! emoticon

Pas udah di ruang rawat, kudapati kenyataan bahwa semua pasien yang ditangani sang DSOG perempuan melahirkan dengan operasi! Dan ini ternyata bukan kebetulan, karena menurut cerita temen-temen peserta senam hamil, dokter itu memang sangat terkenal dengan ‘caesar’nya. Waduh… untung pindah dokter deh. Waktu aku melahirkan sempet ada kesulitan, tapi pak dokter tetap menyemangati dengan bilang, "Ini masih bisa normal. Saya bantu ya?", dan bantuannya itu adalah alat vakum. Sepertinya akhir kisah akan beda kalo aku ngga jadi ganti dokter. emoticon

Naahh… Kembali ke jalur utama *akhirnya, setelah melalui cabang cerita yang agak panjang emoticon*

Di kehamilan yang kedua ini, lagi-lagi aku "transfer" DSOG dari Bandung. Kali ini ke Jakarta. RSnya kupilih yang deket rumah aja, RS yang sama dengan tempat kelahiran adikku 4,5 tahun lalu. DSOG-nya asal comot aja sih.. yang kebetulan praktek hari itu -waktu nganter adikku yang kejang demam ke RS. Dokter yang baik, cukup sabar, dan bersedia meladeni kecerewetanku. Ngga ada masalah, hanya aja reaksi dokter ini -ketika aku bilang aku punya hepatitis B kronis- agak beda ama DSOG-ku yang di Bandung. Beliau ini kelihatan khawatir dan langsung merujuk aku ke internis, walau disertai pesan "Ngga usah buru-buru".

OK lah.. Kami dateng ke internis berbekal surat rekomendasi beliau. Dan.. "d oh!" Singkatnya, konsultasi ke internis itu cuma berarti hibah 90rb ke RS buatku. Gak dapet ilmu, malah jadi bingung. Entah kenapa, setelah itu aku terpikir untuk ganti dokter, kali ini ke DSOG "langganan" ibuku.

Fuh, DSOG-nya laki-laki lagi neh. Kakanda say it’s alright. Pas dateng untuk kontrol, ups, antrinya lama… Oh, ternyata bukan (hanya) karena pasiennya banyak, tapi karena pasiennya diberi waktu bebas untuk bertanya dan mendapat jawaban yang lengkap! Setelah nanya-nanya, meriksa pake USG, dan mencet-mencet perutku, beliau bilang, "Wah, ini tinggal nunggu hari aja. "Ibarat buah mateng di pohon". Sekarang juga udah bisa". Haa… "Nunggu kelahiran spontan aja deh, dok!", kata kami sambil nyengir. Kami tau beliau bercanda, karena dokter ini pro kelahiran normal. Ibuku yang melahirkan pas umur 43 aja disuruh melahirkan normal ama beliau (padahal ibuku minta operasi karena khawatir ngga kuat lagi). Very less likely he would recommend me to take sectio, unless there’s medical urgent.

Yang amat sangat menyenangkan hatiku sebagai ibu adalah; DSOG ini PRO ASI EKSKLUSIF! Bravo dok! Beliau bilang, kalau ASI cukup, sebenernya RS (khususnya dokter anak) jangan memberi susu formula saat bayi di-inap-kan di ruang perawatan bayi. "Saya sudah menegur dokter anak (di RS itu, red.), tapi mereka ngga mau denger". Hmm, berarti masih perlu berjuang untuk ASI eksklusif nih! Ya, setidaknya kalo dokter yang menanganiku udah satu ide, kan jadi lebih mudah mengatur perawatan pasca melahirkan nanti (walau hanya 3 hari inap). Alhamdulillah… Nanti tinggal sekongkol merayu suster supaya mau repot nganter bayiku ke kamarku setiap dia laper, biar minumnya ASI ajah.

Pulang dari RS, legaaaaa banget rasanya. Ah… ngga sia-sia pindah dokter. Kayanya kami emang "ngga jodoh" ama dokter pertama yang ditemui setelah pindah domisili deh.. hehehe…

4 Comments

  1. titah

    April 11, 2007 at 7:04 pm

    oops… ternyata kita senasib ya mbak lita? aku juga punya hepatitis b kronis, ketahuannya waktu hamil anak pertama 17 tahun yang lalu. salam deh, salam senasib seperjuangan 🙂

    1. Lita

      April 12, 2007 at 12:04 am

      Hehehe… aku ketahuannya pas melahirkan, mbak. Entah gimana, kok ya aku gak kebagian ‘screening’ oleh DSOG-ku (biasanya dia lakukan itu ke pasiennya, rutinitas).
      Syukur sampai sekarang belum pernah berkembang jadi akut. Jadi tuh virus diem-diem aja ngayem. Hiii 😀

  2. tuti

    April 16, 2007 at 12:03 pm

    eh Ba Lita, mo tau dong nama dsognya…eh dsa nya juga…
    masalahnya aku kok ga dibolehin nyusuin ya? aku pernah Hepatitis C , di taun 80-an gitu padahal..
    gimana cara kolusi yg baek dan tokcer ma dsa dan suster RS? ajarin aku dong..secara aku pengen banget nyusuin anak ke-2 ku,,
    makasih sebelomnya ya ba..

  3. unisa

    August 30, 2007 at 9:48 am

    mbak lita, mau donk direkomendasiin DSOG yang pro ASI dan menyenangkan

Leave a Reply to titah Cancel

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.