Baby blue?

daud2jam Pertama kali aku tau istilah baby blue tuh dari komik hehehe… (dasar ibu kuper!), ternyata istilah ini emang ada di dunia nyata :p Kalo gak salah ngerti sih baby blue ini semacam sindrom psikologis yang dialami para ibu pasca melahirkan. Lengkapnya kurang tau, karena blom cari tau hehe.. Katanya, ‘rupa’nya baby blue ini berkisar dari depresi ringan (u’ll know when you have a baby… kadang bete, and u’ll wish babies can speak so we know what they really want!), sampe depresi berat yang butuh terapi khusus (ada juga yang jadi gak mo punya anak lagi ato gangguan kejiwaan permanen).

Daku? Hmm, entah ini baby blue ato bukan. Yang jelas, kadang ngerasa jengkel, sedih, marah, & muak gak jelas aja. Padahal ya ngga ada apa2… Untungnya ngga dilampiaskan ke mana-mana (dan ngga butuh juga sih). Kali karena kakanda ngga selalu ada di tempat ya? (2 minggu ditinggal kerja di Bandung, hiks) jadi ngga ada temen ngobrol serius (ngobrol kok serius yak?). Kalo karena bayi, mm… Daud ngga selalu rewel kok. Daud ribut kalo mau pipis, ngantuk & pengen sendawa ato komplikasi dari ketiganya. Kadang mau juga tidur sendiri tanpa harus dikeloni dulu. Jadi? Yaa.. perubahan hormon aja kali ye.. Ntar juga ilang. Pastinya, kalo BT-ku lagi kumat, bawaannya pengen makaaannnn… (kalo ngga makan jadi pengen marah2) haha! Untunglah (banyak untung nih!), aku gak punya bakat gemuk, dan makanan yang masuk cepet diambil Daud via ASI, jadi berat badanku ya segitu2 ajah. 51 kg masih kurus kan? emoticon

Anak ini punya bahasa tubuh yg unik kalo mau mik susu & pipis, jadi tim reaksi cepat juga bisa ngasi reaksi tepat hehehe… Bagaimanakah dia mengungkapkannya? Ya nangis lah sodara-sodara.. gimana lageee… bayi gitu loh! Berkat nangisnya yang khas, belakangan ini bajuku hampir selalu luput dari dipipisi. Walau kalo lagi bolot, aku bisa basah sekujur badan karena dipipisin 3 kali berturut-turut di tempat berbeda.

Welcome to mom’s world! Dipipisi, digumohi (apa ya? semacem refluks ASI karena dia kekenyangan ato sendawa gitu deh.. bahasa Jawa, red.), ngebersihin e’enya (lucky me, Daud pup gak tiap hari.. it’s a normal thing buat bayi yang ASI eksklusif), terlantar tidurnya, rada acak adul karena "Lack of time for self. Everything for the baby" Bapaknya nomer sekian hehehe…

Makasi ye pade-pade nyang ude ngedoain… semoga kelak Daud se-indah namanya.

3 Comments

  1. danu

    December 14, 2005 at 5:05 pm

    jadi inget jaman nanda masih bayi. anak pertama, cuma berdua sama istri. tak ada pembantu. sudare-sudare rumahnya jauh. dah deh, pokoke jungkir balik bedua. referensinya akhirnya ke buku dan majalah. tapi biar cape, bingung dan sebagainya tetep aja seneng. mugi-mugi ‘baby blues’nya cepet berubah warna ya bu :d

    lita: kalo abu ibrahim lagi di sini, baby blue-nya gak kumat kok pak hehehehe… wah, beruntung lah sayah sekarang, tinggal ama ortu tapi soal anak gak direcokin sama sekali 🙂

  2. yanti

    December 19, 2005 at 4:07 pm

    Naila dulu sampe 3 bulan ASI eksklusif, tapi pupnya bisa 5 kali sehari. hueee.. tapi ya, sabar2 aja, blom bau ini.. hihi..
    you’re sooo lucky… aku dulu ngasih ASI beratnya ga cepet turun juga. emang dasar punya bakat gampang-gemuk-susah-kempes

    lita: pekan ini daud malah pupnya seminggu sekali mbak :p ah, demi ASI eksklusif gemuk dikit gak papa toh? hehe..

  3. byonic

    December 19, 2005 at 6:08 pm

    Wah, saya jadi haus dan mau minum ASI… Air Soda Itu…
    *nunjuk soda susu*

    lita: wah, gak jualan soda pak.. ke warung sebelah aje ye..

Leave a Reply to danu Cancel

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.