MOLESTED!

Itu tema acara Oprah Winfrey 2 tahun lalu yang tayang pagi ini. Aku ngga berniat cerita tentang isi acara itu. T’was all sad stories. Dan aku mau atau ngga, aku jadi inget apa yang pernah kualami. Yes, I’ve had been molested years ago.

Ada banyak bentuk pelecehan. Dan yang paling mengerikan adalah ini bisa menimpa siapa aja. Jangan kira cuma cewek pake baju seksi aja yang bisa dilecehkan! Aku inget, waktu itu aku mau ke SMP. Entah janjian sama temen atau sama guru. Untuk ke sekolah, ada 2 jalan, keduanya cabang dari jalan utama. Bedanya, yang satu melewati pinggiran sawah. Bukan area tertutup, jalannya juga ngga sempit, sekitar 2 meter lebarnya. Ngga gelap, hanya -sekarang aku tau kalo itu bukan ‘hanya’- sepi kalau bukan jam berangkat atau pulang sekolah.

Aku lagi jalan, di depan sana ada cowok jalan menuju arahku. NOTHING in my mind that he would do something to me. Dan begitu kami papasan, dengan santainya tangan setan itu terjulur ke arah dadaku. He grabbed it, singkat, dan itu saja. SAJA?! Dia ketawa! Setan! Dan yang aku ngga percaya, aku jalan terus begitu aja. Saat itu ngga ada orang lain. Aku pikir, teriak pun percuma aja, terlalu jauh untuk kedengeran dari sekolah atau warung terdekat (ada 3 sekolah di sana). Dan aku takut dia akan berbuat lebih jauh. So I just walked away, as fast as I could.

Aku ngga inget lagi gimana aku melewatkan hari itu di sekolah. Bahkan aku ngga inget cowok terkutuk itu -damned him! semoga dia udah insyaf sekarang- wajahnya kaya apa. Dan aku lupakan. Yang aku inget, sejak itu aku bertekad untuk jaga diri lebih baik.

Entah udah lama itu berlalu, kemudian aku berjilbab. Kuharap dengan berjilbab aku bisa menjaga pandangan mata orang lain. Kututup semuanya, kulonggarkan bajuku, kutundukkan pandanganku. Tapi ternyata itu semua tidak menghalangi tangan iseng dan pikiran kotor! *catet itu! apalagi yang berpakaian ‘mengundang’!*

Tau Terminal Kampung Melayu? Ya, di sana. DUA kali! Aku pulang sekolah. Bareng akhwat lain. Melewati gerombolan supir -dan kenek dan orang kurang kerjaan- yang lagi nongkrong. Ngga deket banget, sejangkauan tangan pun lebih. Eh, ada tangan jail terulur, nyolek pantat -sori, gak ada bahasa lain yang lebih sopan-. Aku yang kaget, antara marah luar biasa dan ngga ingin keliatan ‘liar’ dengan bersumpah serapah, cuma bisa teriak "Kurang ajar!!". Dan mereka KETAWA!!!

Aku segera diseret temenku untuk menjauh dari sana. Secepet mungkin naik ke angkot. Dan di dalem angkot aku nangis. Sebel! Kesel! What did I do wrong?! Aku marah ke diri sendiri.

Rupanya, emang udah ‘garis’nya harus begitu. Di hari lain, juga sepulang sekolah -kali ini sendiri- di tempat yang deket situ juga, kejadian yang lain kurasakan (lagi! percaya gak sih?!). Ketika lewat sederetan angkot yang lagi ngetem -dengan menjaga jarak dari orang-orang nongkrong yang kuwaspadai-, tangan usil supir angkot tiba-tiba narik tanganku. Tanpa buang kata, aku renggut balik tanganku dan pergi. Teriak? Percuma, sudah kubuktikan sendiri kalo itu ngga ada gunanya. Ngadu? Sama siapa? Gak ada buktinya. Aku cuma anak esema yang gak penting.

Apapun katamu. Yang pasti, ngga ada yang namanya ‘sepele’ atau ‘kecil’ ketika itu sudah berurusan dengan pelecehan atau abuse.

Aku jadi ngga ngerti, apa yang ada di pikiran Sarah Azhari ketika dia bilang, "Aduh.. hari gini ngurusin UU Pornografi dan Pornoaksi? Ngga penting deh… Urusin aja korupsi tuh". *Halah, ngapain kupikirin apa yang dia pikirin? Kali buat dia, penting itu kalo berizin -dan dibayar-, makanya marah ketika video rekaman pas dia lagi ganti di kamar mandi beredar* Gosip? Ngga, dia emang bilang gitu kok -entah di infotainment mana, gak urusan-. "Dulu waktu video gue di kamar mandi beredar, ngga diributin. Sekarang Playboy yang punya izin, semua ribut. Urusin yang lebih penting aja lah!", katanya. Ampun, komentar ngga penting dari perempuan ngga penting. Parahnya, kok ya kedengeran sama aku yang lagi di kamar… Jadi keki. Huh.

12 Comments

  1. hericz

    January 28, 2006 at 8:15 pm

    SALAH SENDIRI JADI ORANG KOK CANTIK !

    *hihihi*

    nb: maaf, tidak bermaksud flirting

    lita: ini yang dipuji ‘cantik’ itu siapa ya? molesternya? saya? atau Sarah Azhari?… *summon suami: Hericz jgn macem2 yah!* 😀

  2. yanti

    January 30, 2006 at 2:58 pm

    yup yup.. stuju bahwa ga semua yg dilecehkan itu bersikap mengundang kok. aku juga pernah ngalamin, pas pake baju kantor yg rada longgar, hamil 3 bulan pulak :(.

    baca komennya Herry jadi inget lagunya Iwan Fals yg Mata Indah Bola Pingpong 😛

  3. Pipit

    February 6, 2006 at 3:05 pm

    Makanya saya rasa semua perempuan harus belajar ilmu bela diri, kalau diteriakin kurang ajar nggak mempan, mungkin kalau tak banting atau pelintir tangannya baru ngeh sama perbuatannya…*sadis*

    Tapi yang paling bikin marah adalah sikap orang2 yang disekitarnya, bukannya malu atau melarang temannya, malah tertawa atau pura2 tidak tahu. Sepertinya menjadi perempuan itu kok musti banyak ‘nrimo’nya. Sehabis di ‘molested’ malah kadang hanya disuruh sabar dan melupakan. Sikap pasif yang begini ini yang menurut saya membuat para lelaki kurang ajar itu semakin menjadi, wong tidak ada yang melarang dan menentang.

    duh..duh..jadi panjang curhatnya..

    lita: waktu itu belom belajar judo mbak 🙂

  4. :: Islam, masih bermakna damai? :: February :: 2006

    February 6, 2006 at 6:58 pm

    […] Bah….mau ke mana sih Indonesia? Apakah yang dimaksud semua perempuan harus menutup auratnya dengan memakai baju longgar dan jilbab?bagaimana dengan perempuan penganut agama lain? apa dengan cara ini tidak akan ada perkosaan dan penindasaan terhadap perempuan? wong kadang udah pakai jilbab aja masih digoda! lihat postingannya mbak Lita yang berjudul “Molested” […]

  5. fisto

    February 7, 2006 at 3:22 pm

    iya iya….mestinya cewe itu harus belajar bela diri…..penting bangedh….

    sy punya pengalaman waktu kecil, waktu itu saya godain cewe temen sekelas saya. sy gak tau kalo dia ikut kempo….trus waktu sy godain gitu, tiba2 dia mengeluarkan jurus2 kemponya…..karena kaget (atau karena emang gak bisa ngelawan), saya cuman pasrah dihajar ama dia….

    habis itu saya nangis…..huaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    lita: ahahah.. wkt tau aku ikut beladiri, temen2 cowok gak pd berani deket2.. takut, ktnya :p

  6. Rani

    February 10, 2006 at 4:37 pm

    kalo udah begini memang makhluk yg bernama lelaki yg harus didomestikasi dan ga boleh berkeliaran di tempat umum karena membahayakan wanita!

    Enak aja wanita didomestikasi KARENA pria tidak bisa menahan napsu mereka,,,, jangan mau!

    lita: hahaha… lucu! boleh juga! *ngebayangin para molester yang jadi tahanan rumah* great

  7. fortuna

    February 12, 2006 at 8:03 pm

    1. Wanita harus bisa ilmu bela diri. Gak usah canggih. Minimum, bisa mengayunkan penggorengan teflon ke sasaran yang tepat.

    2. Pria nya, harus ikutan ilmu yoga dan kursus pengendalian pikiran. Karena mereka jelas2 punya otak yang sulit untuk dikontrol. Setelah itu, daripada beli kacamata gaya… diganti aja, beli kacamata kuda.

    Hihihi!

  8. Joan

    February 13, 2006 at 1:02 pm

    Hallo Mbak Lita, salam kenal.

    Sama juga pengalamannya. Saya beberapa kali dilecehkan begitu, justru pada saat saya masih mengenakan seragam SMP dan SMA, yang sopan. Ada beberapa yang sempat saya tinju, namun ada juga yang lebih cepat bereaksi (lari).

    Yah, harus selalu waspada. Saya selalu jaga jarak, jika harus berpapasan dengan pria di jalan. Lebih baik ge-er daripada sakit hati. 😀

  9. jagoan kampung

    December 5, 2006 at 2:39 pm

    Bela diri wanita cukup sederhana. Bagaimana cara bikin “biji kembar” pecah.

    1. great_tote

      March 12, 2007 at 11:51 am

      Betul. Sekarang gimana caranya supaya ce ga malu belajar cara mecahin biji kembar.

  10. ira

    April 17, 2007 at 2:14 pm

    percaya gak, aku pernah ngalamin kayak dirimu waktu smp itu…
    parahnya, itu dilakuin sama temen sendiri…mau gampar gak sih!
    tapi cuma bisa nonjok doank..!!!
    iiihhhh… gak kebayang deh tiap kali ketemu ntu orang di sekolah, bawaannya pengen muntah

  11. indah

    May 19, 2007 at 9:07 pm

    Hiks…pas smp pulang sekolah aku juga pernah ngalamin pengalaman pertamamu itu. Tapi bedanya orang yang papasan itu naik sepeda. Duh…perasaannya ga enak banget, campu aduk antara marah, pengen nangis, sakit hati,jengkel, dsb
    Setelah itu aku jadi lebih waspada klo lagi sendirian papasan dengan cowok. SMA aku ikutan ekskul beladiri, namun ini juga bukan hal yang instan. mesti melatih refleks juga karena biasanya saat kita ngalamin hal seperti itu biasanya kaget yang nomor satu.
    Oya, klo di inget2 dulu pas jaman sekolah sering bawa buku dan dipegang di depan dada juga utk menghindari tangan2 usil. bagian belakang biasanya tertutup oleh tas klo lagi berdiri 🙂

Leave a Reply to fortuna Cancel

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.