Merdeka di Darat

Kemarin adalah kali ketiga saya bertemu teman sesama blogger. Senang, riang. Haha… kaya Sherina.

Kali pertama adalah ketika Indra menikah. Saya hanya tahu Indra dari foto yang kecil mungil di blognya (sekarang sudah agak jelas, berdua istri pula). Untung pengantin selalu bersanding di tempat khusus, jadi saya tidak celingukan hihihi…

Tak lupa, di buku tamu saya menuliskan 'http://litamariana.com' di kolom alamat. Satu-satunya cara yang tidak akan membuat kening Indra berkerut karena berusaha keras mengingat-ingat temannya yang mana yang bernama Lita Mariana.

Kali kedua adalah saat bertemu mbak Eka. Sebenarnya sudah lama kami ingin bertemu. Sayang waktu yang pas tak kunjung ketemu, sampai akhirnya si mbak protes. "Besok!", begitu mbak Eka dengan baik hati menelepon saya.

Bayangkan, beliau yang mau mentraktir saya, beliau juga yang mendesak-desak supaya saya memutuskan waktu bertemu. Durhaka bener saya sama orang yang lebih tua Tongue out Terimakasih traktirannya ya, mbak. Ngga kapok deh :mrgreen:

Kali ketiga giliran Merdeka. Akhirnya kru Merdeka bisa bertemu di luar Yahoo! Messenger! Senangnya saya.

Saya hanya punya waktu 2 hari untuk menimbang tempat dan menghubungi anggota Merdeka yang tinggal di Jakarta. SMS sana-sini, beberapa kali me- dan di-telepon, untunglah tak ada halangan dan kopdar digelar dengan mulus.

Jadi, siapa saja yang saya temui? Berikut ini, dalam urutan alfabetis.

Andry. Tentu saja. Dia pula yang menodong saya jadi koordinator. Datang paling awal, akhirnya kita ketemu juga ya, Ndry 🙂 Sesuai dengan yang dikatakannya, dia memang kurus.

Deny. Datang di urutan kedua. Lho, kurus. Kok rada beda dari yang di foto, Den? Yang pasti, bapak ini kelihatan malu-malu. Katanya sih malu difoto, tapi toh ngga sampe ngumpet waktu dipotret hihihi…

Gage. "Ooo…". Hanya begitu reaksi saya. Saya hanya mengenal Gage dari tulisannya di milis Merdeka. "Update, Ge!", kata Deny. Dan saya nyengir doang. Gimana, Ge? 🙂

Hedi. "Waduh saya dipanggil Om", katanya mengomentari undangan saya via email. Hehe, yang lebih tua dari saya biasanya memang saya panggil om. Om-nya Ibrahim dan Daud :mrgreen: Kurus juga.

Hericz. Teman lama, sudah lama juga tak bersua. Kangenku padamu kini kandas. Kamu kangen aku juga, kan? Hihihi…

Herry, saya, dan suami saya satu klub ekskul semasa kuliah dulu. Kriwilmu ngga berubah walau sudah dipotong pendek, Her. Dan tentu saja, Herry selalu kurus. Dulu sampai sekarang. Entah ya kalau sudah menikah :mrgreen:

Tak disangka pula, Daud yang biasanya tak suka beramah-tamah dengan orang yang baru ditemui, kemarin malah mau digendong Herry. Sampai ketawa-ketawa pula! Dan Herry berbaik hati pula 'mengasuh' Daud sehingga diriku sempat makan kemarin (Sudah biasa. Nasib emak; makan di waktu sela mengasuh).

Nikk. Tulisannya sangar, ternyata orangnya murah senyum. Dan… ya ampun, Nikk, ternyata kau dulu sobatan dengan suamiku?! "What a daun kelor!", kata Nikk menjawab pesan singkat saya sepulang dari kopdar kemarin. Hehe… jadi selama ini ngapain aja kita sampe ngga nyadar? (kita = Nikk, saya, dan suami)

Pakde Tyo. Iya, saya memanggilnya pakde. Jelas usianya beda jauh dengan saya, tapi saya memanggil beliau pakde lebih karena hormat. Senang sekali akhirnya bisa bertemu langsung dengan sang punggawa yang mahir mengolah kata.

Kehadiran pakde Tyo sangat membantu kami, karena beliau satu-satunya yang membawa kamera digital! :mrgreen: Doh… gimana seh kelean! Herry yang suka motret beralasan kameranya sudah sampai Papua. *Maksudmu, Her? Aku gak ngerti*

Pitra. Ah, dari bincang di Y!M barulah saya tahu bahwa kami satu almamater. Yak ampun… kebangetannya diriku! (maap, om!) Selain tinggi, berkacamata, om Pitra juga… kurus!

Hah, ternyata blogger Merdeka mayoritas kurus-kurus ya! Kata om Hedi, "Ya jelas aja kurus. Tiap hari 20 jam di depan monitor, kok!". Hehe… bukannya malah gemuk ya? Karena kurang gerak, begitu?

Sayang pakde pecasndahe batal datang. Padahal beliau yang menyemangati saya untuk mengganti tempat pertemuan (Hayo, tanggung jawab pakde! Jadi EO di kopdar berikutnya, ya!).

Pakde yang sayang anak ini (emang ada orangtua yang gak sayang anak?) baru selesai kencan dengan keluarganya jam 19.30. Terlalu malam untuk menyusul kami. Ngga papa, pakde. Lain kali bisa ketemu, insya Allah.

Ngomongin apa kemarin? Apa aja. Asal bukan internet dan blog. Maunya. "Emang bisa?", toh kejadian juga, seperti yang sudah diduga sang penulis pengumuman sekaligus pelaku :mrgreen:

Biarpun capek (tentu saja! Herry mengeluh, "Anakmu berat yo, mbak", yang saya sambut dengan cengiran, "Baru tahu kamu" hehe…) dan ngantuk (selain karena capek, juga karena sudah malam), saya benar-benar senang (juga kenyang). Tak terasa canggungnya. Apalagi kaku. Seolah dari tulisan mereka, saya benar-benar berhadapan dan mengenal langsung.

Terimakasih atas malam yang menyenangkan, teman-teman. Kapan-kapan lagi ya. Tapi jangan malem-malem…

24 Comments

  1. bahtiar

    October 1, 2006 at 2:28 am

    hehehe .. kopdar yak 🙂

  2. fahmi jelek

    October 1, 2006 at 3:38 am

    foto2nya mana mbak? btw pakde tyo ternyata nggak kurus2 amat kan yah? hihihi 😀

  3. Luthfi

    October 1, 2006 at 1:32 pm

    keempat
    lah, merdeka yg lain mana?
    Om Pri, Om Fatih?

  4. Hedi

    October 2, 2006 at 1:17 am

    saya jadi “agak bersalah”, sampeyan lagi sibuk ngemong Daud malah saya SMS bolak balik…maaf, pulsa kandas hehehe, tapi terimakasih sangat!

    acara seru, andai seluruh kru bisa hadir akan lebih seru lagi 😀
    *membayangkan*

  5. Indah

    October 2, 2006 at 9:13 am

    Maaf, bukan komunitas merdeka jadi mo nanya…
    Apakah dirimu satu-satunya makhluk berkromosom XX di acara kopdar itu? 🙂

  6. didats

    October 2, 2006 at 9:44 am

    oooh……
    itu anak-anak merdeka yo….

  7. Deny

    October 2, 2006 at 10:14 am

    kurus karena lagi puasa 😛

    bukan cuma kelihatannya aja malu-malu,
    saya memang pemalu 😛

  8. nYam

    October 2, 2006 at 1:09 pm

    ooo….ini toh hasil status YM waktu itu?

  9. aribowo

    October 2, 2006 at 3:05 pm

    waaahh kayak nya seru tuh, ada rencana buat buka puasa bersama?

  10. nikk

    October 2, 2006 at 4:14 pm

    sampaikan salam saja buat Yahya…
    katakan apakah rantai motornya masih suka lepas sendiri…
    hehehehee….:):):)

  11. duck

    October 2, 2006 at 5:27 pm

    humm.. dirubung tentara merdeka yang mambu gitu? 😛 gaswaaatt..

  12. ndoro kakung

    October 2, 2006 at 9:24 pm

    kesimpulan: bapak yang baik ternyata bukan teman yang baik ya, bulik … hiks …. lah wong saya ndak bisa dateng gitu … 🙁

  13. eka

    October 3, 2006 at 12:18 pm

    wah yg ini lebih rame ya li?..
    jagoan semua tampaknya

    ehem2 blakangan ini namaku kok sering dikau sebut2 diblog seh..
    bisa2 aku jg ngetop neh hehehe

    salam gemes buat daud..

  14. benisuryadi

    October 3, 2006 at 9:10 pm

    hu, hu..tampak menyenangkan sekali, mbak…

    eh met puasa yak
    =)

  15. templank

    October 4, 2006 at 11:51 am

    buka bersama dijadikan ajang kopdar nih… merdeka……..

  16. Lita

    October 4, 2006 at 9:04 pm

    Dental
    Belom dikirimin nih sama pakde Tyo. Masih sibuk mungkin 🙂

    Fahmi
    Huehehe… pakde Tyo jelas ndak kurus, mas :mrgreen:

    Luthfi
    Yang dateng ya yang memungkinkan aja. Kalau Fatih yang di Indihe harus dateng Jumat sedangkan pemberitahuannya baru Kamis, kayanya gak manusiawi ya :mrgreen:

    Hedi
    Gak usah merasa bersalah dong, om. Siap jadi koordinator kan harus siap sibuk 🙂
    Andai yang ngumpul bisa lebih banyak lagi. Semoga tidak lama lagi ya 🙂

    Indah
    Hihihi… iya daku satu-satunya betina. Serasa jadi ibu suri 😆

    Deny
    Waks, hebat bener. Shaum baru seminggu udah kurus! Eh, emangnya turunnya berapa kilo nih?
    Ya ya deh memang pemalu… 🙂

    Aribowo
    Kopdarnya memang sengaja dimulai saat buka puasa kok.

    Nikk
    Kata mas Yahya, “Hehehehe… asem!”. Motornya udah dijual, Nikk, buat beli beras :mrgreen: (ikutan om Eep yang jual Mac buat beli beras)

    Ndoro kakung
    Hla, kesimpulan dari mana itu? Ngga dateng kan ngga berarti bukan temen yang baik. Kita buktikan nanti kalau ndoro jadi EO kopdar selanjutnya, gimana? 🙂 Pasti temen yang baik deh, apalagi kalau saya dibayarin :mrgreen:

    Eka
    Iya deh, lain kali gak disebut-sebut lagi. Gak sengaja kok 😀
    Salam gemes juga buat mbak Rafa. Daud lagi GTM neh, emaknya pusiiiiinnnggg…

  17. windede

    October 7, 2006 at 3:48 am

    kopdar memang selalu berkesan… siapa yg berminat ke kampung saya? :p

  18. fatimah

    October 9, 2006 at 4:07 pm

    halo..halo..kemana aja Bu?

  19. Aswad

    October 10, 2006 at 1:25 pm

    Wah Bu Lita ngilang lagi

  20. Lita

    October 13, 2006 at 2:50 pm

    Windede
    Jauh nian, om. Ke Kalimantan sana… hmmm… Diongkosin gak?
    *kabur*

    Fatimah, Aswad
    Ya, saya? Sori sori… waktu untuk bisa nongkrong di depan monitor dan menulis amatlah sempit belakangan ini. Biarlah ceritanya jadi posting yang baru saja ya? 😉

  21. yanti

    November 7, 2006 at 7:52 am

    Ok, sekarang Merdeka “kemasukan” anggota baru yang JAAAAAAAUUUUUHHHH banget dari kurus :))

  22. buchin

    November 24, 2006 at 11:01 am

    merdeka lagi tutup. ga bisa join. 🙁

  23. Lita

    November 24, 2006 at 9:15 pm

    Buchin
    Iya memang 🙂 Pantengin aja RSSnya Merdeka. Kalo buka, bilang-bilang kok 🙂

Leave a Reply to aribowo Cancel

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.