Merkurius Nyasar

Niat hati mau istirahat sebentar. Makan siang sambil nonton TV ternyata bukan pilihan bijaksana. Amat langka momen saya menonton sinetron. Dan apesnya tiap kali kebetulan kebagian nonton sinetron (karena sedang pindah-pindah kanal) ada saja yang membuat saya sedih.

Sedih karena kasihan. Kasihan pada yang tidak mengerti. Tidak mengerti bahwa apa yang dikatakan di dialog sinetron itu tidak benar. Saya tidak bicara moral. Dan saya jelas bukan kritikus film atau media yang mumpuni. Karena itu saya biasanya ngrasani bagian yang saya tahu (pasti salah) saja.

Satu adegan di laboratorium. Meja panjang dengan tabung-tabung reaksi dan mikroskop. Tentu saja ada labu takar dan gelas ukur juga, setidaknya di sinetron. "Nah, ini air raksa. H2SO4," kata salah satu tokoh utama sambil mengacungkan labu berisi larutan jernih. WHAT? Alis saya langsung naik. Kedekatan yang mustahil. Yang satu logam, satunya lagi asam.

Adegan di kelas. "Gue tadi liat di tangannya ada merkurius," jawab si tokoh utama. Alis saya naik lagi. HAH? Jagoan mana yang bisa megang planet di tangannya? Maksudnya merkuri kali ya. Oh, mengacu ke adegan sebelumnya di laboratorium. HAH? Pegang merkuri pake tangan telanjang? 

Di sinetron lain. Sudah lama sekali. Adegan orangtua pasien sedang berbincang dengan dokter. "Karena penyakit ini, ginjalnya tidak mampu lagi memproduksi darah," kata tokoh dokter. HEH?! Gue baru tau ginjal bisa bikin darah.

Kalau bukan para pemerannya yang kurang gape menghafal naskah, tentu naskahnya yang salah. Biar, anda protes dan mengatai saya keminter. Monggo. "Bikin naskah itu susah! Loe belom tentu bisa! Ngritik doang! Coba bikin sendiri kalo bisa!". Lha, justru karena saya tidak bisa bikin naskah, saya memilih jadi tukang kritik saja.

Nggumun, apa ya dalam penyusunan naskah itu tidak ada semacam riset sederhana, tho? Sekadar konfirmasi akan arti istilah yang dipakai dalam dialog. Supaya dokter tidak tampil konyol. Supaya praktikan laboratorium tidak akan dihabisi asistennya gara-gara tidak dapat membedakan antara raksa dengan asam sulfat.

Saya mencoba mengikuti tayangan serial TV Jomblo, karena saya suka filmnya. Hanya saja, ketika nonton tadi malam, rasanya janggal sekali. Apakah latar belakang tempat kuliah tokohnya sudah diganti? UNB itu harusnya Universitas Negeri Bandung kan? Lha di Bandung masa iya seliweran Kopaja dan Mikrolet sih? 

Wis, ah. Nyesel aku milih istirahat dengan nonton TV. Memang sulit untuk melepaskan dulu segala logika sebelum nonton sinetron. Sekadar supaya saya tidak terlalu lelah mempertanyakan banyak hal yang tampak sulit dimasukkan ke akal saya yang terbatas ini. Back to work!

50 Comments

  1. Eep

    January 29, 2007 at 8:18 pm

    alah-alah…, hebat bener bisa pegang merkurius…? saya juga kadang tidak bisa meletakkan logika ketika nonton film atau sinetron. suka kepikir apa masuk akal atau tidak…
    lebih parah lagi kalau nonton film, suka kepikiran ini bikinnya bgm caranya, tekniknya bgm, dst.
    kalau filmnya bener2 bagus, saya biasanya nonton 2x, satu kali jadi pengamat, satu kali lagi menikmati..
    hehehe…
    bagaimana..? apa anakmu masih takut jadi ikan pari..? hehehhe

  2. iway

    January 30, 2007 at 8:46 am

    lha wong ga pake riset aja dah laku kok mbak, ngapain repot2, toh penonton kayak mbak ini dikitttt banget, nonton sesame street aja mbak, bisa ikut nyanyi-nyanyi πŸ˜€

  3. devie

    January 30, 2007 at 9:23 am

    >>Lha di Bandung masa iya seliweran Kopaja dan Mikrolet sih?

    aku kok ndak nyadar ada adegan KOPAJA ya? di adegan yang mana Mba’e?

  4. Lita

    January 30, 2007 at 9:30 am

    Eep
    Mau dilepas dulu (logikanya) juga bingung mau ditaro di mana. Ntar kalo kelupaan diambil (dan dipake) lagi kan repot :mrgreen:

    Yang takut itu adik saya, mas. Anak-anakku blom ngerti yang gituan. Lagipula emak-bapaknya juga gak pernah cerita hoax gitu.
    Hoax go to hell! πŸ˜€

    Iway
    Oh iya ya. Betul juga. Minoritas kok dipikirin :p
    Gak langganan TV kabel, udah lama gak nonton Sesame Street.
    Anak-anakku kebetulan gak suka nonton TV, jadi aku bisa tenang tanpa khawatir mereka teracuni sinetron hihihi…

    Devie
    Pas Olip ngajak makan praktikan yang dikecengin, trus milih warung tenda pinggir jalan. Lha itu seliweran Kopaja dan Mikrolet.
    Sayang gak gitu keliatan nomernya :mrgreen:
    Eh, nonton juga toh, Dev? Hehe…

  5. cahyo

    January 30, 2007 at 12:32 pm

    meskipun mendangkalkan logika, tapi sinetron kita ditunggu-tunggu dan banyak yang nonton lho mbak seperti disini : http://nurulwibawacahya.blogspot.com/2007/01/sinetron-intan-di-rcti.html

    apa bukan pembodohan umat namanya. wekekekekek…;-D

  6. pandri

    January 30, 2007 at 12:38 pm

    untung aku ndak punya tv di rumah πŸ˜€ ditunggu bukunya yah mbak, selamat menulis deh. (jangan lupa, buat aku gratis yah! hehehehe)

  7. renee, bundanya aila

    January 30, 2007 at 12:46 pm

    mba’…duluuu…aku juga pernah nonton sinetron yg ‘mengadaptasi’ E.R.
    adegan konyolnya adalah para dokter melakukan CPR dgn memberi tekanan pada perut. hueeehhh??? apa gak malah muntah tuh orang yg udah kadung pingsan??? πŸ˜€
    di akhir scene para dokter pasang tampang prihatin & meminta maaf krn gak bisa nyelametin nyawa orang tsb.
    ya jelas aja kagak selamet, sodara2xku sekalian! CPR kan bukan dgn neken perut! ayahku (yg dokter spesialis) sampe tersinggung & ngomel paanjang… ;P
    kaya’nya emang udah jadi habit ‘orang kita’ deh yg ogah research. coba kalo kita perhatiin serial E.R. yg asli (george clooney itu meyakinkan bgt ya jadi dokternya ;P anthony edwards juga πŸ™‚ ayahku juga ngefans sama serial tsb), serial ally mcbeals (coba bandingin sama filmnya KD yg jadi lawyer), lord of the ring, ato harry potter. maluuu deh rasanya…

  8. Mbilung

    January 30, 2007 at 12:47 pm

    entahlah apa riset dilakukan sebelum membuat film. kadang ada film dinosaurus yang sedang jalan di rumput, padahal jaman dinosaurus ada, rumput belum ada πŸ˜€

  9. renee, bundanya aila

    January 30, 2007 at 12:49 pm

    eh…koreksi sedikit…bukan ogah research (buktinya ada orang2x kaya’ mba’ lita, mba’ ria/bapakeghozan milis sehat, dll) TAPI enggan ato males research lebih tepat kali ya?!

  10. Riana

    January 30, 2007 at 1:49 pm

    Huahahaha….!! Memang stupid *excuse me* ya kalo liat sinetron. Kalo nyari ketawa, nonton sinetron. Jangan yang komedi. Yang biasa aja. Pasti ketawa terbahak-bahak, hak hak hak!

  11. oni andriani

    January 30, 2007 at 2:49 pm

    Hareee…gini nonton sinetron, gak akan maju pemikiran kita. Riset bagi mereka hanya spending money & time. Kalo ngeliat sinetron ABG bener2 ga masuk akal, dari mulai seragam sangat ketat dan mini, ditambah lagi aksesoris aneh, seperti mau ngeceng di mall. Belum lagi adegan2 yang mengarah pornografi. Usul dong untuk mba Lita, gimana kalo bikin artikel atau apalah yang membahas tentang sinetron Indonesia yang semakin memprihatinkan.

  12. devie

    January 30, 2007 at 2:53 pm

    walah. disitu to? lha saya konsen merhatiin cewek yang dikecengin si Olip. ;))

    **lumayan gokil niy sinetron, lumayan buat temen malem senen.

  13. utepe

    January 30, 2007 at 6:02 pm

    kegemesan yg sama juga sering aku alamin kalau liat sinetron, kebetulan aku kan polisi (yg gaul.. hehehe)
    beberapa sinetron jelas bikin istriku (saja) protes keras.
    aku sih ketawa aja, malah jadi paham “oh, segitu to pemahaman orang-orang tentang hal ini”
    padahal pernah ngitung nggak Mbak sinetron yang ada polisinya? hampir semua kan?
    akhirnya, kita semua sepakat nggak pernah liat sinetron lagi..
    gantinya? mending setel dvd (yang terpaksa bajakan)deh.

  14. agushery

    January 30, 2007 at 7:15 pm

    pas liat Kopaja lewat memang bikin heran, kalo ngajak makan ko jauh-jauh amat ya nyampe jakarta. Seingetku juga jadwal praktikumnya sengaja dibikin malam minggu, mangakanya si olip dibecandain itu praktikum skalian candel light dinner, walah ko malah siang bolong gitu makan seabis praktikum….

    kalo dibilang ini sinetron sengaja untuk dibuat ketawa lah malah ga ketawa lagi…

    baca http://www.suamigila.com aja bu, yang paling rajin ngulas jomblo tuh…

  15. Lita

    January 30, 2007 at 9:37 pm

    Cahyo
    Saya sudah baca tulisannya kemarin dulu. Sampe bengong. Dih, segitunya.
    Lalu pengen tau, kaya apa sih sinetronnya. Trus nyoba nonton.
    Yak ampun… tetep aja gak bisa nemu sisi menariknya.
    What’s the ruckus? Bela-belain nonton dulu di kantor?
    *tepok jidat*
    Maafkan kekasaran saya. Saya cuma bingung. Hiks…

    Pandri
    Iya, beruntung sekali.
    Terimakasih, semoga sabar menunggunya ya.
    Gratis? Lha apa saya mesti nongkrongin toko buku nunggu si mas mampir ke situ? Hihihi…

    Renee
    Aku juga suka banget sama ER, walau sering kelewatan nontonnya (maksudnya ketiduran). Abisnya malem banget sih, kan besoknya sekolah πŸ™‚
    Eh, emangnya ada sinetron yang mengadaptasi Lord of The Ring? Siapa yang jadi Gollum (tokoh favoritku, lho!)? :mrgreen:

    Mbilung
    Lha, saya aja baru tau kalo jaman segitu blom ada rumput, pakde.
    Berbahagialah yang ngga tau, jadi bisa menikmati saat-saat menonton film, ya? Hihihi…

    Riana
    πŸ˜† You got that right. Now I remember why I always have something to laugh about after watching sinetron.

    Bu Oni
    Ampun bu, ampun… Saya gak sengaja nontonnya. Beneran deh. Saya jangan disetrap!

    Soal sinetron, waduh… gimana mau ngebahas ya. Lha saya nonton serius satu episode aja ngga. Kan ngga adil dong kalo saya ngomongin padahal ngga nonton.
    Ehm, perkecualian sih ada ya, saya suka Arisan! dan Jomblo. Tapi itu juga lihatnya ngga tiap episode.

    Nonton dulu sebelum nulis? Ampun… (lagi). Yang lain aja deh, ngga kuat saya kalo disuruh nonton sinetron. Kaya hukuman aja πŸ™ Bikin sakit hati, sakit kepala, sakit perut, sakit mata… eh ini mah karena tangkapan antenenya yang jelek hehehe…

    Temen-temen blogger lain sudah banyak yang nulis tentang sinetron lho, bu. Itu pak Cahyo juga nulis. Priyadi juga sudah. Lihat tulisan mereka aja deh, ya?
    *ngeles*

    Devie
    Ah ceweknya gak cakep-cakep amat.
    *sirik mode: on*

    Utepe
    Waduh, ampun mas. Saya ngga pernah ngitungin jumlah sinetron. Apalagi yang ada polisinya.
    Ampun mas, ampun… saya jangan disuruh nonton sinetron, ya! Yang lain aja, deh.

    AgusHery
    Lha iya lah… kan dia yang bikin Jomblo πŸ˜€
    Iya sih, waktu praktikumnya aneh. Saya kira waktu bagian Bandung sekarang udah beda sama Jakarta, jam 7 malem masih benderang seperti jam 3 sore. Jadi ya ngga protes bagian itu hihihi…

  16. lita

    January 31, 2007 at 11:56 am

    iya, bu lita…
    nonton sinetron = pembodohan ummat πŸ˜€

    anakku malah suka protes kalo mergokin ibunya nonton sinetron..”apa ngga ada acara yg lain ?” katanya..

    “lho, ibu kan cuma pengen tau apa sih yg ditonton temen2 mu”
    *ngelesdotcom* hihi..

    terpaksa deh langganan tv kabel..:(

  17. Luky

    January 31, 2007 at 12:04 pm

    Bener banget Lit…aku kalo nonton sinetron ngliatin tampang-tampangnya aja gak dimasukin hati apalagi logika..he..he..he.., apalagi kalo nonton sinetron ABG sambil mikir….gimana ya caranya anakku nanti kalau udah mulai ABG gak terbawa arus seperti ini.

  18. Luky

    January 31, 2007 at 12:06 pm

    Bener banget Lit…aku kalo nonton sinetron ngliatin tampang-tampangnya aja dan gak pake dimasukin hati apalagi logika..he..he..he.., Trus kalo nonton sinetron ABG sambil mikir….gimana ya caranya anakku nanti kalau udah mulai ABG gak terbawa arus seperti ini.

  19. Luky

    January 31, 2007 at 12:07 pm

    Bener banget Lit…aku kalo nonton sinetron ngliatin tampang-tampangnya aja dan pake dimasukin hati apalagi logika..he..he..he.., Trus kalo nonton sinetron ABG sambil mikir….gimana ya caranya anakku nanti kalau udah mulai ABG gak terbawa arus seperti ini.

  20. Hedi

    January 31, 2007 at 5:08 pm

    Pro Mas Mbilung, di sinetron ga pake riset (skenario) dan latihan (shooting). Semua langsung take dan retake. Makanya jangan heran di depan kampus UNB bisa ada kopaja πŸ˜›

    Jadi orang ga bisa itu ga salah, mbak, tapi lebih gila lagi kalo ga bisa bilang bisa (keminter) hehehe

  21. Biho

    February 1, 2007 at 1:57 pm

    Mangkanya saya putuskan untuk pensiun syuting, mending NGEblog aja πŸ˜€

  22. galih

    February 1, 2007 at 8:23 pm

    Buk, penulis naskah jelas ndak ada waktu buat riset lhawong sinetronnya kejar tayang. seadanya aja yang penting dramatis dan bombastis. susah nih kalo orang cerdas ngritik sinetron. secara bukan levelnya gitu loh buk!

    anyhow, kita memang tidak diberi pilihan lain dalam menonton TV. Tak ada acara TV yang kini bagus. Jadi ya, tinggalkan televisi hueheuheuhue….

  23. kenji

    February 1, 2007 at 9:51 pm

    walah walah, masih sempet nonton sinetron ya…

    dulu saya nontonnya SMACKDOWN, tapi gara-gara ibu2 marah2, akhirnya SMACKDOWN dibanned…

    Kira-kira kalau suami-suami pada marah-marah, sinetron di banned ga ya?

  24. manusiasuper

    February 2, 2007 at 10:05 am

    kikikik…
    kasian ya bu, kita semua sekarang dibodohi oleh media…
    lalu bagaimana? Mau pesimis atau mau optimis?

  25. ummumuvidah

    February 2, 2007 at 10:22 am

    Saya melarang anak saya menonton sinetron, kenapa? Karena pasca nonton, anak saya akan bertanya hal-hal yang tidak masuk akal yang sudah di tontonnya, juga meniru adegan ga benernya. Menurut saya, nonton sinetron itu lebih banya mudlaratnya daripada manfaatnya. Alih2 sinetronnya tema religi, religi apaan? Yang iya justru hampir semua isi sinetronnya melenceng dari ajaran agama, belum lagi tahayyul2nya. Mbok ya bikin sinetron yang mendidik, bukannya mendelik2 kalo ngomong sama orangtua, bukannya selalu disuguhi adegan pelukan dan ciuman dengan pacar (lha emang iya to!).
    Maaf kalo saya agak emosi bikin komentar, abis saya memang setuju kalo sinetron disini PAYAH!
    AlhamdulilLAH, anak2 saya penurut, mau mengerti (karena sebelumnya sudah saya beri pengertian) bahwa menonton sinetron itu tidak baik untuk perkembangan jiwanya. Bangganya, anak saya dapat mengingatkan teman2nya bahwa menonton sinetron itu tidak baik.

  26. Lita

    February 5, 2007 at 10:38 pm

    Lita
    Hihihi… bisa aja si ibu ngelesnya πŸ˜€

    Luky
    I.. iya iya ya mbak, iya. Ampun… jangan marah sama saya sampe nulis tiga kali gitu dong… Jadi takut nih.
    *lirik kanan-kiri*

    Hedi
    We lha… cuma take and retake?
    Daripada keminter, mending ngaku salah ya. Ah, tapi ngaku salah dan gak ngerti kan gak keren, mas! :mrgreen:

    Biho
    Lha, syuting ya monggo saja toh. Gak ada yang ngelarang kok. Saya protes sama naskahnya lho, bukan sama sampeyan.
    Eh, maen sinetron apa, mas?

    Galih
    *tepok jidat*
    Oh iya ya, KEJAR TAYANG. Sakti banget ya buat jadi alasan apapun kekurangan sinetron qeqeqeqeq…

    Segitunya ya bikin naskahnya, sampe nanya anak SMA sebelah tentang merkuri aja gak sempet. Kasihan… kasihan sekali. Kasihan mana sama mereka yang nonton dan percaya?

    Kenji
    Kalo baca jangan di-sekip-sekip dong, Kenj. Kan gue bilang, istirahat buat makan sambil nonton TV. Makan selese, minggat lagi ke depan iBook gua lah πŸ˜€

    ManusiaSuper
    Selalu belajar biar gak kalah pinter sama media. Trus, lawan balik medianya dengan media yang kita punya. BLOG. Weqeqeqeq…

    Optimis aja… Kebenaran pasti menang. Halah, pesan moral Superman banget gak sih πŸ˜†

    Ummu Muvidah
    Di sini marah-marah asal sopan ngga papa kok, bu πŸ™‚

    Wah, sukses ya dengan anak-anaknya πŸ™‚ Selamat!
    Sampai sekarang, saya ‘masih’ dalam tahap melarang mereka punya rutinitas nonton TV. Ajak main, jalan-jalan ke luar rumah, baca buku, paling banter ya nonton VCD kartun gratisan dari susu si sulung :mrgreen:

  27. cakmoki

    February 6, 2007 at 6:15 am

    Andai banyak sinetron yang ditonton, nyeselnya makin banyak lho.
    Nggak usah nyesel Bu, ganti nyetel kartun sama anak kan asyik.
    Atau istirahatnya diubah malam, nyantai nonton Mas Tukul.
    πŸ˜€

  28. Kang Kombor

    February 6, 2007 at 2:53 pm

    Sinetron kok ditonton. Nggak ada gunanya.

  29. venus

    February 6, 2007 at 3:20 pm

    that’s why aku gak pernah nonton sinetron. takut makin bodoh, hehehe…

    salam kenal, bu. mari kita salaman πŸ˜€

  30. ekowanz

    February 6, 2007 at 4:53 pm

    apakah itu judulnya??… πŸ˜•

  31. nYam

    February 7, 2007 at 1:15 pm

    ndak perna nonton. cuma suka soundtrack2 sinetron itu. apalagi kalo pas kau dan aku-nya Nidji. aku+Fath bisa langsung berdiri+joged2, tapi ga nonton TV. kelar lagu, ganti channel deh.

    abis aktingnya itu lo, naudzubillah. apa ga perna marah2 ato nangis di dunia nyata ya? hiperbol banget gitu gayanya.

  32. Helgeduelbek

    February 7, 2007 at 8:38 pm

    Dasar gemblung sing bikin sinetron itu, opo gak pakai diedit. mosok gak pernah sekolah, sampai gak kenal zat kimia seumum itu.

  33. Lita

    February 7, 2007 at 10:30 pm

    Cak Moki
    Iya ya, pak. Untung cuma rugi sedikit saya πŸ˜€
    Kartun? Biasanya saya nonton sendiri hehehe… Sama anak sih lebih enak main di luar atau baca buku (yang ‘dibaca’ ya gambarnya, lha wong pada belum bisa baca hihihi…).

    Venus
    Gimana salamannya nih, mbak? Virtual aja ya, kita blom pernah kopdar kan?
    *salaman*

    Ekowanz
    Gak tau, gak merhatiin, gak penting πŸ˜€
    Namanya juga asal, pindah-pindah sana-sini, iseng.

    Kang Kombor
    Gunanya… buat seneng-seneng aja kali ya.
    Herannya, saya ngga merasa seneng, malah kesel. Jadi ya… sesi nonton yang itu kayanya memang ngga berguna hehehe…

    nYam
    Halah halah… jangan lupa tutup jendela ya, non. Biar yang lewat gak jatuh gedubrak liat kalian jijingkrakan hihihi…

    Helgeduelbek
    Lupa kali ya, pak. Udah lama lulus (atau… gak inget pelajaran kimia waktu SMA?) πŸ˜€

  34. dini

    February 10, 2007 at 3:14 pm

    emang paling top sinetron indosiar deh… aneh dan berbau india huahahaha

  35. Biho

    February 10, 2007 at 9:46 pm

    mari dukung gerakan NO SETANTRON :

    chaidir.wordpress.com/setantron%E2%84%A2/

  36. Lita

    February 11, 2007 at 9:57 pm

    Dini
    Ah iya, pernah lihat. Super aneh. Pake dubbing, nari-nari, dan alurnya gak natural hihihi… (itu bukannya para bintang AFI yang main ya? kesian… )

    Biho
    Kalo boleh nawar sih, jangan ‘sinetron setan’ aja, tapi juga tayangan mesum malam-malam (semacam Komedi Nakal, gitu? masih ada gak sekarang?)

  37. andrias ekoyuono

    February 15, 2007 at 8:41 am

    kata istriku “kalo liat sinetron, jangan dipikirin logikanya, bakalan capek deh..”. untung istriku juga gak suka sinetron, jadi saya aman2 aja dengan HBO dan ESPN πŸ˜€

  38. Aswad

    February 17, 2007 at 11:08 am

    Seperti kata Bunda Kunsri Budiasih:
    “Siapa berani menolak TV?”

  39. Hanafi

    February 19, 2007 at 6:26 am

    Saya hobby baca skenario film Indonesia maupun asing.. kalau mau diteliti banyak juga kok film asing yang skenarionya gak logis..

    di film ghost rider (nick cage) yang detik ini baru mulai di bioskop-bioskop juga ada logika yg menggelikan. ketika nick cage menjelma menjadi ghost rider, dia harus dijahit karena terluka ditikam preman. tapi di di scene lainnya, dia diberondong peluru polisi tapi sama sekali gak terluka tuh..

    di film indonesia relatif banyak detail2 yg terlewat. terutama sinetron yg bikinnya kejar tayang dan berdasarkan rating. saya pernah lihat kawan saya yang dapat orderan bikin sinetron bekerja.. menyedihkan sekali sih.. misalnya gini: minggu lalu ratingnya meningkat karena di episode tsb muncul sosok misterius. Nah gara2 itu, maka dipaksakan deh di episode2 mendatang akan diperbanyak sosok misterius tersebut.. kalau perlu diciptakan hantu sebanyak2nya supaya rating meningkat..

    menyedihkan ya.. tapi rating tinggi sekaligus mencerminkan: “yang gitu2 lah yang disukai masyarakat kita”

    makanya saya gak terlalu percaya dengan definisi demokrasi = suara terbanyak (tanpa menggunakan rambu2). Dan rambu terbaik adalah yang diberikan oleh Allah SWT..

    Salam kenal

  40. Lita

    February 20, 2007 at 11:12 pm

    Andrias Ekoyuono
    Wah senangnya ada HBO di rumah. HmmÒ€¦ kalau di rumah sini langganan HBO, bisa-bisa pekerjaan kalah nih sama godaan nonton film heheheÒ€¦

    Aswad
    Sebentar, Kunsri Kurniasih itu siapa ya?

    Hanafi
    Iya memang Ò˜º Bule ngga selalu lebih pinter daripada orang Asia kok heheheÒ€¦ Soal rating, ada tuh yang membahas tentang Γ’β‚¬Λœstatistik bohonganÒ€ℒ. Bisa disimak di bertanya atau mati.
    Ya, suara terbanyak belum tentu benar. Ini juga yang menjadi masalah ketika wikipedia dijadikan acuan untuk apapun. Kepintaran kolektif belum tentu berlaku di segala bidang, misalnya di bidang kesehatan. Anamnesa dan pengamatan langsung oleh dokter tidak tergantikan oleh hasil pencarian di Google, tentu dengan asumsi bahwa dokter yang menjadi rujukan konsultasi adalah dokter yang Γ’β‚¬ΛœlurusÒ€ℒ sesuai aturan main dan etika profesinya.
    Salam kenal juga, mas Hanafi.

  41. giant

    February 26, 2007 at 1:37 pm

    mbakk ini terlalu detail.. kalo gw lihat film asalkan unik ato lucu pasti bakalan gw bilang bagus bangett.. ya maklum ngapain ngomentari film kayak kurang kerjaan.. aja.. ha2x..

    1. Lita

      February 26, 2007 at 2:23 pm

      Ah mas ini kura-kura dalam perahu. Masa belum pernah dengar ada yang dapet duit dari ngomentarin hasil kerja orang lain? Lagipula, dunia ini memang penuh orang kurang kerjaan, bukan? Bola sebiji aja direbutin 22 orang. Kaya kurang kerjaan aja πŸ™‚

      *It’s just where you see it from. And where your mind lays*

  42. kikie

    February 28, 2007 at 8:19 pm

    bikin naskah itu pasti memang jelas susah. karena harus tahu fakta-fakta yang tidak bisa diubah2 lagi seperti bahwa ginjal tidak memproduksi darah dan bahwa asam sulfat jelas bukan air raksa, jika fakta itu bakal dimunculkan dalam naskahnya.

  43. chie

    March 2, 2007 at 4:28 pm

    Saya yang ga pernah nonton sinetron baru tau ada kejadian sperti ini ..jadi ngakak2 sendiri baca tulisannya heheheh

    acara tv memang ga ada yang beres sekarang..

    klo di rumah stel tivi cuma metro tv klo ga tivi lokal..

    sisanya ..mendingan di buang aj ke tong sampah..busuk smuanya !!

  44. lambrtz

    March 23, 2007 at 3:00 pm

    salam kenal
    sinetron kita sakit akut…

  45. dewi, Aim for English-Manggarai

    April 10, 2007 at 8:22 pm

    My favorite quote:

    I find television very educating.
    Every time somebody turns on the set, I go into the other room and read a book.

    -Groucho Marx-

  46. theron_26

    September 6, 2007 at 9:58 pm

    yah,untungnya gue ga suka nonton sinetron. jadi ember di rumah bisa buat ngepel. bukan buat nampung muntahan gue. dari dulu sih gue udah tau,indonesia kagak ada yg bener…..

  47. Budi Susanto

    September 21, 2007 at 10:43 am

    Sekarang di JKT ada channel TV baru, DAAI(59 UHF), kalau malam jam 7-8 sinetron “Permata Bunda”, jam 8-9 “Ketika Gladiol Bersemi”, ini baru sinetron yg menyenangkan πŸ™‚ coba kalau sinetron lainnya spt itu. Di acara behind the scene setelah “Ketika Gladiol Bersemi”, diceritakan kalau penulis skenario-nya itu bikin skenario selalu direview ulang, ditulis lagi, jadi bener2 berusaha spy jadi skenario yang baik, hasilnya ceritanya bagus deh. Semoga dgn adanya channel baru ini, TV lain juga membuat sinetron yg menyenangkan spt ini.

  48. divi

    October 24, 2007 at 7:29 pm

    sebenernya banyak bgt penulis di indonesia yang berbakat. bisa bikin skenario yang berkualitas. buktinya banyak film indonesia yang dikirim ke festival film diluar negeri dan menang. bearati kan gak hanya pengambilan gambarnya yg bagus tp jg dalam segi skenarionya jg kan??
    nah sekarang masalahnya pr produsen sinetron itu masih terlalu bodoh untuk mengerti apa yang mereka kerjakan untuk cari uang itu sebernnya membodohkan bangsa. seandainya mereka maw berfikir tidak untuk diri nya dan keluarganya. pasti sinetron indonesia akan jauh lebih baik,,,

  49. Sinetron kok ditonton, nggak ada gunanya at The Kombor

    July 23, 2010 at 3:40 pm

    […] edisi selancar kali ini Kang Kombor terinspirasi untuk menulis setelah membaca Merkurius Nyasar di tempat Mbak Lita. Hahaha… lucu banget, ada air raksa dengan kode H2SO4. Lalu ada pula yang […]

Leave a Reply to lita Cancel

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.